Penyebab Urine Berbusa dan Cara Mengatasinya

Penyebab Urine Berbusa dan Cara Mengatasinya

Resepmama.xyz ~ Pernahkah Anda mengamati air kencing Anda? Adakah busa di sana? Jika ada, Anda sebaiknya lebih sering mecermatinya. Apabila kencing berbusa jarang terjadi, hal itu bisa jadi normal. Di mana, kencing berbusa tersebut kemungkinan disebabkan oleh proses keluarnya urine yang cepat atau santér, misalnya karena Anda baru menahan buang air kecil (BAK).

Kencing berbusa juga bisa disebabkan karena kurangnya asupan cairan atau dehidrasi. Untuk mengatasinya, Anda hanya cukup minum air lebih banyak. Namun, jika kencing berbusa terjadi terus-menrus, Anda patut mewaspadainya karena bisa menjadi tanda masalah lain yang lebih serius.

Kencing berbusa tanda penyakit apa?

Melansir Buku Body Sign (2007) oleh Joan Liebmann-Smith, Ph.D. dan Jacqueline Nardi Egan, kencing berbusa bisa jadi tanda yang sangat awal adanya proteinuria, yakni terbentuknya garam-garam empedu atau protein albumin dalam urine.

Proteinuria atau kadang-kadang disebut albuminuria adalah tanda adanya kerusakan ginjal dan penyakit jantung, terutama pada pasien yang mengidap diabetes atau hipertensi. Urine berbusa juga sering menjadi tanda awal adanya sindrom nefrotik, sebuah gangguan yang serius di mana sistem penyaring ginjal bisa rusak karena infeksi virus, diabetes, dan lupus.

Kondisi itu dapat menyebabkan kelebihan protein hingga mencari jalan menuju urine. Pada wanita, kencing berbusa juga bisa menjadi tanda adanya fistula, sebuah koneksi abnormal antara kandung kemih dan vagina atau rektum. Kondisi apapun, termasuk penyakin Crohn atau tumor, bisa saja menimbulkan fistula tersebut.

Baca juga:   Proses Pencernaan Makanan dan Waktu Normal yang Dibutuhkan Tubuh

Melansir Health Line, dijelaskan pula bahwa kecing berbusa bisa jadi tanda adanya penyakit ginjal. Anda akan lebih mungkin terkena penyakit ginjal jika mempunyai beberapa faktor berikut:

  • Diabetes
  • Punya iwayat keluarga dengan penyakit ginjal
  • Tekanan darah tinggi atau hipertensi

Selain penyakit ginjal, kencing berbusa juga bisa disebabkan oleh masalah ” ejakulasi mundur” atau ejakulasi retrograde. Ejakulasi mundur ini biasanya disebabkan oleh penggunaan obat untuk darah tinggi, pembengkakan prostat, kehilangan rambut pada pria, dan penyimpangan psikologis.

Bagaimana penyebab kencing berbusa didiagnosis?

Dokter kemungkinan akan mengambil sampel air kencing Anda untuk menguji kadar protein dalam urine. Satu tes urine diambil selama 24 jam untuk membandingkan kadar albumin dengan kadar kreatinin. Ini disebut rasio albumin ke kreatinin urine (UACR).

Tes tersebut berguna untuk menunjukkan seberapa baik ginjal Anda menyaring darah. Jika UACR Anda lebih tinggi dari 30 miligram per gram (mg/g), Anda mungkin menderita penyakit ginjal. Dokter biasanya juga akan melakukan tes lain untuk memeriksa seberapa baik ginjal Anda bekerja. Semenara, jika ejakulasi retrograde diduga sebagai penyebab kencing berbusa, dokter akan memeriksa sperma dalam urine.

Bagaimana cara mengatasi kencing berbusa?

Perawatan untuk kencing berbusa tergantung pada penyebabnya. Jika kencing Anda terkonsentrasi, minum lebih banyak air dan cairan lain akan meredakan dehidrasi dan menghentikan busa. Sementara, ketika kencing berbusa disebabkan oleh kerusakan ginjal, Anda membutuhkan pengobatan untuk penyakit yang mendasarinya tersebut.

Baca juga:   Cara Menghilangkan Mata Bengkak Setelah Menangis

Seringkali diabetes dan tekanan darah tinggi menyebabkan penyakit ginjal. Anda dapat memperlambat perkembangan kerusakan ginjal dengan mengatasi diabetes dan hipertensi lebih dulu. Dokter Anda akan merekomendasikan agar Anda makan makanan yang seimbang dan banyak berolahraga untuk membantu mengobati diabetes.

Anda juga harus sering menguji gula darah untuk memastikan kadar gula darah berada dalam kisaran yang sehat. Anda mungkin juga dianjurkan untuk minum obat yang dapat menurunkan kadar gula darah. Untuk tekanan darah tinggi, Anda juga harus menjaga pola makan yang baik.

Membatasi garam dan protein dalam diet Anda dapat menurunkan tekanan darah dan mencegah ginjal bekerja terlalu keras. Dokter juga bisa meresepkan penghambat saluran kalsium, diuretik, atau obat lain yang menurunkan tekanan darah.

Angiotensin-converting enzyme inhibitor dan angiotensin receptor blocker adalah dua obat yang diyakini bisa menurunkan tekanan darah dan melindungi ginjal dari kerusakan tambahan. Sementara itu, ketika kencing berbusa ternyata disebabkan oleh ejakulasi mundur, dokter bisa saja memberikan resep obat yang cocok. Ejakulasi retrograde perlu mendapatan perawatan jika seorang pria memang ingin menjadi ayah atau orgasme kering terasa mengganggu.

Sumber: Kompas.com

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *